‘Pembunuh Twitter’ Jepun dituduh memikat mangsa bunuh diri melalui aplikasi tersebut

Utama Sains & Teknologi

Seorang lelaki Jepun bernama Takahiro Shiraishi, tetapi digelar pembunuh Twitter kerana kaedahnya untuk mencari dan memikat mangsa dalam talian, muncul di mahkamah Tokyo minggu lalu, dituduh membunuh sembilan orang pada tahun 2017. Pemain berusia 29 tahun itu mengaku bersalah kepada semua tuduhan berkaitan dengan pembunuhan mangsanya, dan juga pembukaan mengenai bagaimana dia didakwa mencari wanita muda yang menyiarkan pemikiran bunuh diri di media sosial.





Di mahkamah, peguam Shiraishi berpendapat bahawa dia harus dijatuhkan hukuman kerana hakikat bahawa orang yang dibunuhnya telah menyatakan bahawa mereka ingin mati. Hukuman yang dikurangkan akan menyebabkan dia dipenjara hingga tujuh tahun, tetapi jika dia disabitkan sepenuhnya, kemungkinan dia akan menghadapi hukuman mati.

Ketika dia menunggu hukuman, yang diharapkan akan berlangsung pada 15 Desember, Dazed menggariskan apa yang terjadi, peranan yang dimainkan Twitter, dan apa yang mengubah platform yang dibuat setelah pembunuhan itu.



APAKAH CAJ-CAJ MENGENAI SHIRAISHI?

Takahiro Shiraishi ditangkap kembali pada bulan Oktober 2017, setelah salah seorang mangsanya hilang dan abangnya menjumpai serangkaian pesanan antara pasangan itu, yang dihantar melalui Twitter. Selepas itu, polis menemui mayat wanita itu di dalam peti sejuk di pangsapuri Shiraishi, bersama-sama dengan bahagian badan lapan mangsa yang lain. Ketika dia muncul di pengadilan Tokyo minggu lalu, Shiraishi mengatakan bahawa tuduhan terhadapnya semuanya betul.



Kerana kebanyakan mangsa Shiraishi telah menyatakan pemikiran bunuh diri di media sosial, peguamnya berpendapat bahawa tuduhan pembunuhan harus dikurangkan menjadi pembunuhan dengan persetujuan, yang membawa hukuman penjara antara enam bulan hingga tujuh tahun. Namun, Shiraishi sendiri memberitahu laman berita harian tempatan Mainichi Shimbun bahawa dia membunuh tanpa persetujuan, mengikut BBC, menyatakan: Terdapat lebam di bahagian belakang kepala mangsa. Ini bermaksud tidak ada persetujuan dan saya melakukannya agar mereka tidak menentang.



Sekiranya dia didakwa atas banyak pembunuhan, Shiraishi kemungkinan akan menghadapi hukuman mati, yang biasanya dilakukan terhadap pembunuh bersiri, dan juga pelaku pembunuhan rompakan atau pembunuhan rogol, di Jepun.

BAGAIMANA DIA MENJADIKAN KESEDARANNYA?

Menurut pendakwa raya, Shiraishi membuka akaun Twitter pada bulan Mac 2017 dengan niat membunuh, untuk menghubungi wanita yang ingin membunuh diri, yang dilihatnya sebagai sasaran yang mudah. Akaun Twitter itu sendiri mengandungi kata-kata: Saya ingin menolong orang yang benar-benar kesakitan. Sila DM saya bila-bila masa. Setelah memikat mangsa, dia memberitahu mereka bahawa dia dapat menolong mereka mati, dan dalam beberapa kes memberitahu mereka bahawa dia akan membunuh diri di samping mereka.



Dia kemudian mengajak mereka ke apartemennya di Zama, sebuah kota di selatan Tokyo, di mana dia menyerang secara seksual, mencekik, dan memecah belah mereka. Saya membunuh mereka dan melakukan beberapa kerja di badan untuk menyembunyikan bukti, katanya kepada polis, menurut penyiar nasional Jepun NHK.

Salah seorang mangsa perempuannya baru berusia 15 tahun, sementara mangsa lelaki tunggalnya terbunuh setelah dia berhadapan dengan Shiraishi mengenai kehilangan kekasihnya.

APAKAH TANGGUNGJAWAB?

Walaupun banyak di negara ini terkejut dengan kes itu, kesannya juga mendorong perubahan dalam kebijakan Twitter, dengan CEO platform itu, Jack Dorsey, menyebut kes itu sangat disayangkan, sangat menyedihkan dalam temu ramah dengan NHK pada tahun 2017, di mana dia berkata: Kami perlu memikul tanggungjawab kami, memastikan bahawa alat kami digunakan dengan cara yang positif dan sihat.

Selanjutnya - dan sebagian sebagai tindak balas terhadap kes itu - Twitter telah membuat banyak pindaan terhadap peraturannya, dengan menyatakan pengguna tidak boleh mempromosikan atau mendorong bunuh diri atau mencederakan diri sendiri. Namun, Dorsey juga menambahkan dalam wawancara NHK bahawa dia berharap platform media sosial dapat menghubungkan mereka yang mempunyai pemikiran bunuh diri dengan seseorang yang dapat membantu.

Pihak berkuasa Jepun juga telah mengambil langkah untuk memantau dan menyekat laman web di mana orang menyiarkan bunuh diri dan kecederaan diri.

Walaupun terdapat tindakan Twitter berikutan pembunuhan 2017, perdebatan mengenai tanggungjawab media sosial mengenai keganasan dan bunuh diri berlanjutan, dengan TikTok baru-baru ini menarik kritikan kerana mengedar video bunuh diri grafik. Awal tahun ini, seorang remaja juga dituduh membunuh jirannya kerana kemasyhuran TikTok.

Kemas kini (15 Disember): Takahiro Shiraishi telah didapati bersalah dan dijatuhkan hukuman mati kerana membunuh sembilan mangsa. Hakim hakim Naokuni Yano memutuskan bahawa para korban tidak memberikan persetujuan untuk dibunuh, dan Shiraishi secara mental layak untuk dipertanggungjawabkan atas pembunuhan tersebut.